Facebook: Antara Kamu dan E-Kamu

fb-minor

Ada sebab ABAH tidak benarkan kamu guna Facebook dan media sosial lain sebelum umur kamu 13 tahun. Undang-undang pun begitu. Kawan-kawan kamu yang lain pakai, itu bukan alasan. Kamu mati nanti, kamu ke kuburan dan kawan kamu teruskan kehidupan. Jangan biasakan diri menjadikan kawan sebagai alasan.

Apabila kamu berada di depan skrin, kamu ialah kamu dan di sebalik skrin ialah e-kamu. Emak kamu dulu beranakkan kamu. Manakala e-kamu, kamu yang cipta. Kamu yang emak kamu beranakkan dahulu, sekarang ini umur dia 12 tahun. Manakala e-kamu yang kamu nak beranakkan ia di Facebook dan internet akan menjadi bayi.

Kamu ada usia bayi, kanak-kanak, akil baligh, remaja dan dewasa.

E-kamu juga ada usia begitu.

E-kamu mesti dikendalikan oleh kamu yang matang. Kalau e-kamu itu bayi, dikendalikan oleh kamu yang belum cukup matang, banyak masalah yang timbul nanti.

Zaman ini, kita sudah pandai bercakap tentang hak, sebelum kita kenal peranan dan tanggungjawab. Apabila kita bercakap tentang hak tanpa mengenal peranan dan tanggungjawab, kita akan membuta tuli menuntut hak, termasuk hak ke atas diri sendiri.

ABAH minta kamu beri password kamu kepada ABAH pun, kamu sudah bermasam muka. Tetapi kamu sendiri selalu membiarkan akaun kamu tidak log off, menunjukkan kamu culas terhadap apa yang kamu anggap sebagai hak kamu.

Dan kerana kamu tidak log off, ABAH nampak pada suatu hari ahli kumpulan Facebook kawan-kawan kamu pos gambar lucah. ABAH terkejut, tetapi ABAH diam dan mahu tengok bagaimana kamu dan kawan-kawan kamu bertindak. Kebanyakan kamu tidak kenal siapa yang pos gambar lucah itu, tidak tahu bagaimana dia berada dalam kumpulan kamu dan kamu semua tidak dapat bertindak apa-apa bilamana beliau bertindak biadab memaki hamun kamu semua.

ABAH mahu tanya, kamu rasa semasa kawan-kawan kamu nampak gambar lucah itu mereka buat apa? Dan kamu sendiri, kamu buat apa?

Itu baru satu.

ABAH silap izinkan kamu sebelum ini. Dan kini ABAH tarik semula keizinan itu, terutamanya untuk adik-adik kamu.

Sabar, ya nak.

kid-computer

Seperkara lagi, ABAH tidak mahu kamu menjadi sebahagian daripada pengguna Facebook yang sangat biadab. Hingga banjir dan segala bencana yang menimpa negara kita sepanjang 2014 ini pun tidak mampu menginsafkan mereka.

Facebook itu kuasa. Dan orang kita nampaknya tak boleh tadbir kuasa dengan baik walaupun sekadar satu akaun peribadi. Kita mudah rasa sangat berkuasa, hanya kerana kita bebas menulis apa sahaja. Tambah-tambah yang berselindung di sebalik nama samaran. Dan tidak seperti lima enam tahu dulu, kini dengan nama sebenar pun pengguna Facebook kita sudah tidak segan silu memaki hamun.

ABAH tidak dapat bayangkan yang kamu umur belasan atau 20’an, kamu bahasakan ustaz-ustaz yang sebaya ABAH tu sebagai ‘BRO’ sebab kamu rasa pendapat kamu lagi cool daripada depa. Cakap dengan kurang ajar, yang kalau ABAH tahu kamu nak jadi begitu, baik ABAH pijak-pijak sahaja kamu masa kecil dulu.

Masa kamu kecil, kamu yang comel itu marah kalau ABAH sebut perkataan ‘bodoh’. Izinkan ABAH hari ini berkata, bahawa Facebook menyebabkan ramai orang bodoh dan bangga dengan kebodohannya.

Anakku,

ABAH bukan Imam Ghazali yang tinggi falsafahnya semasa berpesan kepada anak di dalam Ayyuhal Walad. ABAH manusia biasa. ABAH cuma nak kamu jadi manusia yang berbudi bahasa. Jika tidak banyak menyumbang kebaikan kepada orang lain pun, kamu tidak menambah kejahatan sedia ada.

ABAH kena pastikan, emak kamu 13 tahun lalu, melahirkan tentera Muhammad SAW. Bukan tentera Dajjal.

ABAH

 

Comments

comments

3 comments

  1. isneta says:

    terbaik utk semua
    pendidikan baik utk anak, rasa hebat bagi ada ibu bapa: )

  2. Isneta binti salleh hussin says:

    Sekarang kakak dah besar itu waktu umur 3 tahun ambi gambar
    Satu tu Anak kakak abah 3 tahun

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *